Wednesday, February 16, 2011

Kecil di mata kita belum tentu kecil nilainya

Kisah ini tidak dinyatakan di mana ia berlaku dan bila...


Seorang imam yang berkhidmat di sebuah masjid sering mengedarkan risalah pada hari Juma'at. Bersama-samanya setiap kali adalah anak lelakinya. Mengedarkan risalah menjadi rutin mingguan mereka setiap kali menjelang hari Juma'at. Mereka akan ke tepi jalan dan pulang ke rumah selepas selesai mengedarkan setiap cetakan.


Lalu, pada Juma'at yang sekelian kalinya, hujan turun dan membasahi bumi. Imam itu menjadi berat hati untuk keluar untuk melakukan rutin mengedarkan risalah kerana risaukan kesihatan anaknya yang masih kecil itu.Namun, anak tersebut sangat2 berkeinginan untuk keluar mengedarkan risalah sungguhpun hari hujan. Lalu, si ayah menuruti keinginannya dan keluar ke tepi jalan dengan masing2 memakai baju hujan.


Setiap manusia yang melalui tempat mereka berjalan, mereka hulurkan risalah sehinggalah pada satu ketika, hanya sehelai risalah yang tinggal. Si anak ternampak sebuah rumah dan sangat berkeinginan untuk memberi risalah kepada ahli rumah tersebut.


Pintu diketuk dan salam diberi. Lalu yang keluar adalah seorang lelaki. 


"Sesungguhnya Allah sangat menyayangi kamu". dan si anak itu berlalu meredah hujan...


Selang beberapa hari, selepas imam memberi khutbah, semua ahli masjid pun pergi dan yang tinggal adalah lelaki berkopiah. Lelaki berkopiah itu pergi berjumpa dengan imam.


"sesungguhnya saya datang ke masjid ini untuk pertama kali. Sebelum ini saya bukanlah seorang Muslim dan saya adalah sekarang.", kata lelaki berkopiah tersebut.


"Sebenarnya, saya hampir membunuh diri kerana terlalu tertekan selepas kematian isteri saya. Pada ketika saya hampir2 mahu menggantungkan diri saya, seseorang telah mengetuk pintu rumah saya. Pada ketika itu, saya berkira-kira untuk mebuka pintu. Namun, dengan kuasaNya, saya mengambil keputusan untuk membuka pintu. Pada ketika itu, seorang malaikat kecil berada di depan pintu saya dan memberikan saya risalah lalu mengatakan "sesungguhnya Allah menyayangi kamu". Pada ketika itu, saya menjadi tersentak. Dan atas sebab ayat itu, saya berada di sini dan menjadi seorang Muslim"


Imam tersebut mengetahui bahawa malaikat kecil itu adalah anaknya. dan imam itu memeluk anaknya
...

"usahlah memperkecilkan sebarang perbuatan baik tidak kira sekecil mana sekalipun, walaupun ia sekadar wajah yang gembira dan senyuman yang kamu berikan kepada saudaramu"


(hadith riwayat Al-Bukhari dan Muslim)
Kecil di matamu, belum tentu perbuatan itu kecil di mata Allah. :)


Siapa sangka perbuatan baikmu yang mudah dan yang kamu pandang tidak memberi impak yang besar itu sebenarnya hebat di mata Allah?


Siapa sangka kata2mu bersama senyuman boleh melegakan gejolak hati manusia dari menghamburkan kemarahannya?


Siapa sangka hanya sekadar do'a mampu membebaskan manusia daripada perhambaan dunia?


Siapa sangka ucapan salammu mampu menceriakan hari seseorang?


Siapa sangka?


Allahu baseer. Allahu Lathif.



dan siapa sangka, selalu berselawat kepada Rasulullah mampu menyelamatkan kita dari azab api neraka. :) plus, menambahkan cinta kita kepada kekasih Allah.


P/S: harap belum terlambat untuk mengucapkan Salam Maulidur Rasul. :)


Wallau a'lam

2 comments:

Kyosuke Kazato said...

hebadd..!!! very impressive.. Mabrukk

Adra Rafee said...

alhamdulillah... :) terima kasih